Gudeg Bu Tjitro Lezatnya Bikin Kangen

Pertengahan Juni kemarin, saya berkesempatan untuk pelesir ke Jogja. Hmmm, asyik! Bisa dibilang, Jogja adalah kota favorit saya. Rasanya nggak pernah bosan berkunjung ke Jogja. Jadi, saya liburan ke Jogja bukan karena ikut-ikutan film AADC2 lho! Hahaha. Saat mendarat di Bandara Adisucipto sekitar pukul 10.00, saya dan keluarga sudah ditunggu oleh bapak supir mobil sewaan kami. Karena belum bisa check in di hotel, kami memutuskan untuk brunch dulu. Bapak supir kami yang sangat baik lalu merekomendasikan makan di Gudeg Bu Tjitro. Kata beliau, ini salah satu gudeg terenak di Jogja. Hayu banget! Gudeg Bu Tjitro ini berlokasi di Jl.Janti No.330 Gedong Kuning (depan Gedung JEC). Adapun nama restorannya adalah Bu Tjitro 1925 Restaurant.

Gudeg Bu Tjitro (source: visitingjogja.com)
Gudeg Bu Tjitro (source: visitingjogja.com)

Restoran Bu Tjitro ini menempati sebuah bangunan berlantai dua yang cukup luas. Katanya, restoran ini bisa menampung hingga 300 orang. Anda bisa memilih, mau duduk di lantai 1 atau di lantai 2, mau duduk di kursi atau lesehan. Kami memilih duduk lesehan di lantai yang sudah dialasi tikar. Waktu kami datang, kebetulan sedang mati lampu. Walau tanpa AC dan lampu, namun suasana di dalam restoran cukup terang dan juga tidak gerah.  Sedikit sejarahnya, Gudeg Bu Tjitro ini sudah berdiri sejak tahun 1925. Pendirinya adalah Bu Tjitro Sastrodiprojo dan saat ini restoran Gudeg Bu Tjitro ini dijalankan oleh generasi ketiga.

Kami lalu segera memilih-milih menu. Kalau di restoran gudeg, pastinya pesan gudeg dong, ya? Hahaha. Saya memilih paket gudeg NGK Telur & Dada / Tepong. Kami juga memesan tempe mendoan, sambal matah, dan sambal bajag. Untuk minumnya, kami memilih teh poci, kunyit asem jahe, dan beras kencur.

NGK
NGK Telur & Dada / Tepong

Kami tak perlu menunggu lama sampai pesanan kami diantarkan. Gudeg Bu Tjitro ini disajikan dalam piring tanah liat yang dialasi daun pisang. Wuih, klasik! Saya cukup terpana melihat ukuran porsinya yang jumbo. Paket NGK Telur & Dada /Tepong ini dibanderol seharga Rp 40.000,00. NGK ini adalah singkatan dari Nasi Gudeg Kering. Isinya antara lain adalah seporsi nasi putih dengan gudeg, kerecek, telur, dan dada ayam yang disiram dengan areh. Areh ini adalah kuah kental yang terbuat dari santan kelapa yang dicampur dengan ampas minyak kelapa.

Overall, saya suka dengan Gudeg Bu Tjitro ini. Citarasa manis pada gudegnya tidak terlalu giung. Bahkan menurut indera pencecap saya, rasa Gudeg Bu Ratna di Bandung lebih manis daripada gudeg Bu Tjitro. Kereceknya tidak terlalu pedas. Saya sempat bertanya-tanya, mengapa telornya enak banget. Ukurannya besar dan kuning telurnya lebih gurih. Oh, telur bebek rupanya! Daging ayamnya juga empuk. Ayam yang digunakan adalah ayam kampung. Dengan kuah kental areh yang gurih legit, satu porsi besar nasi gudeg pun tandas saking sedapnya. Arehnya sangat nikmat karena diolah tanpa menggunakan tambahan air. Gudeg Bu Tjitro ini diolah dengan resep keluarga yang sudah turun-temurun dan dijaga keasliannya.

tempe mendoan
tempe mendoan

Jika tempe mendoan yang biasanya saya santap itu dilengkapi dengan bumbu kecap cengek, maka awalnya kami sempat bingung melihat tempe mendoan di Gudeg Bu Tjitro ini disajikan tanpa kecap. Tapi ternyata, rasanya enak lho! Apalagi saat disantap dengan sambal matah atau sambal bajag-nya.

Kiri: asam jahe, Kanan: Beras kencur
Kiri: asam jahe, Kanan: Beras kencur

Untuk minumannya, beras kencur dan asem jahenya pun terasa sangat menyegarkan. Rasanya, tubuh yang sedikit ngantuk gegara harus bangun subuh supaya tidak ketinggalan pesawat langsung jadi segerrr. Jangan takut merasakan pahitnya jamu karena beras kencurnya sama sekali tidak pahit. Asam jahenya pun sangat menyegarkan dengan rasa asam yang lebih dominan dibanding pedasnya jahe. Tapi kalau memang nggak doyan jamu, teh poci pun bisa menjadi pilihan yang mantap.

Gudeg Kaleng Bu Tjitro
Gudeg Kaleng Bu Tjitro

Akhirnya, setelah perut kenyang, berarti sudah saatnya melanjutkan perjalanan. Yeay! Anyway, gegara menulis artikel ini, saya jadi kebayang-bayang lagi sama lezatnya gudeg Bu Tjitro. Ah ya, kalau tau saya bakal kangen sama gudeg Bu Tjitro, saya bakal beli gudeg kalengnya. Gudeg kaleng? Yup, Bu Tjitro memproduksi gudeg kalengan yang pastinya lebih awet. Gudeg kaleng ini cocok banget untuk menjadi oleh-oleh karena dijamin nggak akan basi. Gudeg kaleng ini, walaupun tidak menggunakan pengawet bisa tahan hingga satu tahun, lho! Gudeg Kaleng Bu Tjitro ini adalah gudeg kaleng pertama di Indonesia.  Keren, kan?

Next time pelesir ke Jogja lagi, saya bakal makan di Gudeg Bu Tjitro lagi pastinya…

 

(marchaela)

One Comment

  • […] Gudeg Bu Tjitro adalah salah satu gudeg terenak di Jogja yang juga sudah dijual sejak berpuluh tahun lalu, tepatnya sejak tahun 1925. Rumah Makan Gudeg Bu Tjitro (Bu Tjitro 1925 Restaurant) ini berlokasi di Jl Janti 330 (seberang gedung Jogja Expo Centre). Restorannya menempati bangunan berlantai 2 yang cukup luas dan nyaman. Salah satu keistimewaan dari Gudeg Bu Tjitro adalah dari areh-nya. Areh atau kuah kental dari santan kelapa olahan Gudeg Bu Tjitro ini terasa sangat legit karena proses pengolahannya tidak ditambahkan air. Citarasa manis gudegnya juga tidak giung dan dan daging ayamnya empuk. Telur yang digunakan adalah telur bebek. Nasi gudeg kering dari Bu Tjitro ini ukuran porsinya lumayan besar. Gudeg Bu Tjitro juga merupakan produsen gudeg kaleng pertama di Indonesia.  […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *