Inilah 9 Gudeg Terenak di Jogja

Jika ditanya tentang kuliner Jogjakarta,  biasanya orang akan langsung teringat pada gudeg. Yes! Bahkan, saking lekatnya gudeg dengan Jogjakarta, kota ini pun kerap dijuluki sebagai Kota Gudeg. Gudeg (atau gudheg) adalah masakan khas Jawa Tengah dengan bahan dasar nangka muda dan santan. Warnanya kecoklatan karena dimasak dengan daun jati. Gudeg ini biasanya disajikan dengan kerecek, telur rebus, tahu dan tempe bacem, dan daging ayam. Ada banyak sekali penjual gudeg di Jogja, mulai dari yang dijual di restoran, hingga dijual di kaki lima. Dari sekian banyak gudeg yang dijual  Jogja, ada beberapa gudeg yang lebih terkenal karena rasanya yang lebih sedap. Berikut 9 gudeg terenak di Jogja yang bisa jadi rekomendasi untuk Anda yang sedang berburu gudeg:

1.    Gudeg Yu Djum

Gudeg Yu Djum
Gudeg Yu Djum

Gudeg terenak di Jogja yang satu ini paling sering jadi bahan oleh-oleh para wisatawan. Gudeg Yu Djum ini sudah dijual sejak tahun 1950. Adapun gudeg yang dijual termasuk gudeg kering. Ada berbagai paket nasi gudeg dan krecek yang bisa Anda pilih. Bisa pakai telur, tahu, tempe, ataupun potongan daging ayam seperti paha, sayap, dada, atau kepala. Gudeg Yu Djum ini memiliki citarasa manis gurih yang nikmat. Sambal kereceknya lumayan pedas. Rahasia kenikmatan Gudeg Yu Djum ini adalah nangka muda dari daerah Prembun yang tidak mudah lumat walau dimasak dalam waktu lama. Ayam yang digunakan adalah ayam kampung dan telurnya adalah telur bebek.  Saat ini Gudeg Yu Djum memiliki berbagai cabang. Salah satunya ada di: Jl. Laksda Adisucipto Km. 8,7 (Samping Hotel Sheraton), Yogyakarta


2.    Gudeg Bu Tjitro

Nasi Gudeg Kering Bu Tjitro
Nasi Gudeg Kering Bu Tjitro

Gudeg Bu Tjitro adalah salah satu gudeg terenak di Jogja yang juga sudah dijual sejak berpuluh tahun lalu, tepatnya sejak tahun 1925. Rumah Makan Gudeg Bu Tjitro (Bu Tjitro 1925 Restaurant) ini berlokasi di Jl Janti 330 (seberang gedung Jogja Expo Centre). Restorannya menempati bangunan berlantai 2 yang cukup luas dan nyaman. Salah satu keistimewaan dari Gudeg Bu Tjitro adalah dari areh-nya. Areh atau kuah kental dari santan kelapa olahan Gudeg Bu Tjitro ini terasa sangat legit karena proses pengolahannya tidak ditambahkan air. Citarasa manis gudegnya juga tidak giung dan dan daging ayamnya empuk. Telur yang digunakan adalah telur bebek. Nasi gudeg kering dari Bu Tjitro ini ukuran porsinya lumayan besar. Gudeg Bu Tjitro juga merupakan produsen gudeg kaleng pertama di Indonesia. 

3.    Gudeg Pawon

Gudeg Pawon
Gudeg Pawon

Untuk mencicipi gudeg terenak di Jogja yang satu ini, Anda harus siap-siap untuk begadang. Yup! Gudeg Pawon ini baru buka jam sepuluh malam (22.00 WIB) dan bakalan ludes  dalam beberapa jam saja. Maka, Anda pun harus siap mengantri sekitar satu hingga dua jam sebelum jam buka jika tidak mau kehabisan. Keistimewaan Gudeg Pawon ini selain rasanya yang lezat adalah gudeg ini disajikan langsung di pawon (dapur). Anda juga bisa proses pengolahan gudeg secara langsung. Gudeg Pawon ini dirintis oleh (alm) Mbah Prapto Widarso. Mbah Prapto Widarso ini awalnya berjualan gudeg di Pasar Beringharjo sejak tahun 1958. Nah, gudeg yang dijual di Gudeg Pawon ini adalah gudeg basah yang disajikan lebih berkuah dengan citarasa tak terlalu manis dan gurih. Gudeg Pawon berlokasi di Jalan Janturan Nomor 36-38 Warungboto, Umbulharjo, Yogyakarta.

4.    Gudeg Mbarek  Hj Amad

Gudeg Mbarek Bu Hj Amad
Gudeg Mbarek Bu Hj Amad

Gudeg Mbarek Hj Amad sudah buka sejak tahun 1965. Anak kampus UGM pasti hafal dengan gudeg terenak di Jogja yang ini. Mengapa? Karena Gudeg Mbarek Hj Amad berlokasi di sebelah utara gedung pusat UGM. Adapun Mbarek adalah nama daerah di Jogja. Ciri khas Gudeg Mbarek Hj Amad ini adalah citarasa gudegnya yang tidak terlalu manis dan tekstur gudeg tidak terlalu basah. Buat Anda yang ingin membeli gudeg sebagai oleh-oleh, Gudeg Mbarek Hj Amad ini juga menyediakan berbagai paket gudeg dalam besek atau kendil. Gudeg Mbarek Hj Amad berlokasi di Jalan Kaliurang KM 5, Sleman, Yogyakarta.

5.    Gudeg Mercon Ibu Ngatinah

Gudeg Mercon Bu Ngatinah
Gudeg Mercon Bu Ngatinah

Dari judulnya pun sudah ketahuan banget bahwa Gudeg Mercon Ibu Ngatinah ini rasanya pedas! Gudeg Mercon ini pertama kali dijual oleh Ibu Ngatinah pada tahun 1992. Seporsi gudeg mercon ini terdiri dari nasi, gudeg yang tidak terlalu manis, areh, sayur tempe, dan krecek super pedas, lengkap dengan sambal cabai hijau. Ada juga pilihan lauk lainnya seperti gorengan, telur, ayam, sate, tahu, dan tempe. Warung  Gudeg Mercon ini memiliki konsep lesehan. Lokasinya di seputaran Pasar Kranggan, di sisi sebelah barat Kelenteng Poncowinatan Jogjakarta. Tak akan sulit menemukannya. Anda tinggal mengedarkan pandang dan mencari kerumunan yang mengantri. Gudeg Mercon Ibu Ngatinah ini buka mulai pukul 21.00 hingga menjelang pagi. 

6.    Gudeg Sagan

Gudeg Sagan
Gudeg Sagan

Gudeg Sagan pertama kali buka pada tahun 2003. Dinamakan Gudeg Sagan karena usaha gudeg ini pertama kali dirintis di Kampung Sagan yang dikenal sebagai salah satu pusat gudeg di Jogja. Perbedaan Gudeg Sagan dengan gudeg terenak di Jogja yang lainnya adalah pada citarasanya yang lebih pedas. Gudegnya juga merupakan gudeg basah. Gudeg Sagan ini dimasak dengan cara buah nangka muda direbus di atas tungku selama 24 jam hingga kuahnya menguap. Lauknya antara lain adalah ayam kampung, telur bebek pindang rebus, dan sambal krecek dengan sayur tempe. Gudeg Sagan ini tidak menggunakan MSG dalam pengolahannya, lho! Gudeg Sagan baru buka agak sore, yaitu pukul 16.00. Gudeg Sagan berlokasi di Jl.Prof.DR.Herman Yohanes 53 Sagan Yogyakarta.

7.    Gudeg Ibu Kota

gudeg ibu kota
gudeg ibu kota

Buat yang nggak takut makan malam-malam, ayo cobain Gudeg Ibu Kota. Gudeg Ibu Kota yang berlokasi di Jl. Urip Sumoharjo / Jl. Solo (400 meter barat perempatan Jl. Solo – Jl. Demangan) ini buka pada pukul 21.00 – 05.00. Adapun warung gudeg berkonsep lesehan ini sudah buka sejak tahun 1982. Nama Ibu Kota diberikan karena posisi warung gudeg yang persis di depan toko mas Ibu Kota. Gudeg Ibu Kota ini sudah terkenal karena rasanya yang sedap. Perpaduan rasa manis gurih gudeg dengan kerecek yang pedas bakal bikin Anda semakin lahap saat bersantap di malam hari. Gudeg Ibu Kota ini termasuk gudeg basah. Selain nasi gudeg, Gudeg Ibu Kota juga menjual bandeng presto, bebek goreng, ayam goreng, dan bubur gudeg.

8.    Gudeg Manggar Bu Jumilan

Gudeg Manggar Bu Jumilan
Gudeg Manggar Bu Jumilan (Credit: Ardian Kusuma)

Jika gudeg pada umumnya diolah dengan menggunakan nangka muda, maka gudeg manggar diolah dari manggar. Manggar ini adalah bunga kelapa yang masih muda. Gudeg manggar ini kuliner tradisional Jogjakarta yang merupakan favorit keluarga Keraton. Gudeg manggar ini tergolong cukup langka. Nah, kalau Anda penasaran dengan gudeg manggar ini, Anda bisa mencoba Gudeg Manggar Bu Jumilan. Gudeg Manggar Bu Jumilan berlokasi di Jl Srandakan Bantul km 8. Seporsi gudeg manggar di warung Bu Jumilan ini sama-sama dinikmati dengan kerecek, ayam, dan telur. Salah satu menu lauk yang cukup spesial di warung Gudeg Manggar Bu Jumilan ini adalah mangut lele. Gudeg manggarnya bercitarasa manis gurih dengan aroma semerbak. Rasa kereceknya tak terlalu pedas. Konon, menyantap gudeg manggar akan membuat kecantikan kita bertambah dari luar dan dalam, lho!  Gudeg Manggar Bu Jumilan buka dari pukul 05.00 – 14.00.

9.    Gudeg Batas Kota

Gudeg Batas Kota
Gudeg Batas Kota

Ada Gudeg Ibu Kota, ada juga Gudeg Batas Kota. Gudeg Batas Kota berlokasi di Jl. Solo, depan Hotel Saphir (di perbatasan antara kota Jogjakarta dengan Kabupaten Sleman). Gudeg Batas Kota ini baru buka mulai pukul sepuluh malam. Gudeg Batas Kota ini memiliki rasa yang sangat lezat dengan aroma yang segar. Warung gudeg berkonsep lesehan ini selalu ramai di malam hari. Sepiring nasi putih bersama gudeg, kerecek, telur, tahu, dan oseng tempe dapat Anda santap sembari menikmati suasana malam kota Jogja yang selalu terasa romantis dan memikat hati. 

 

Klikers, itulah 9 gudeg terenak di Jogja yang bisa Anda cicipi saat sedang berlibur di Jogja. Kalau soal citarasa, sebenarnya itu balik lagi ke selera masing-masing, lho! Dan buat Anda-Anda yang berjiwa food explorer, tak ada salahnya jika Anda mau random mencicipi gudeg yang Anda temui. Siapa tahu nggak kalah enaknya dari 10 gudeg terenak di Jogja yang barusan saya sebutkan. 
 

(marchaela)

One Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *